!
Loading...

Pengaruh Cuaca Dan Iklim Pada Pengamatan Hilal Guna Penentuan 1 Syawal

Climate4life.info - Pengaruh Cuaca dan Iklim Pada Pengamatan Hilal Guna Penentuan 1 Syawal.

Tak terasa beberapa hari lagi puasa Ramadhan akan berakhir dan kita akan merayakan hari raya Idul Fitri pada 1 Syawal. Penanggalan Ramadhan dan Syawal ini mengikuti kalender Hijriyah yang didasarkan pada peredaran bulan.

Secara umum penentuan 1 Syawal ataupun sebelumnya juga 1 Ramadhan sebagai awal bulan baru pada kalender Hijriyah didasarkan pada munculnya bulan sabit (hilal). Dalam penetapannya umumnya menggunakan dua metode yang sudah dikenal luas yaitu hisab dan rukyat.

Sepanjang tahun, penanggalan hijriyah akan bergeser maju 10-11 hari. Makanya awal puasa Ramadhan dan jatuhnya hari raya Idul Fitri 1 syawal akan bergeser maju terus.

Pergeseran puasa Ramadhan terhadap kalender masehi akan menyebabkan puasa Ramadhan akan berulang jatuh pada musim panas, musim gugur, musim dingin dan musim semi dalam 33-34 tahun.
Baca juga : Gerak Semu Matahari Dan Kaitannya Dengan Durasi Puasa Ramadhan 



Hisab dan Rukyat dalam Penentuan 1 Syawal

Metode Hisab dalam penentuan 1 Syawal dan juga awal bulan Qomariyah lainnya adalah metode yang menggunakan perhitungan matematis dan astronomis untuk menentukan posisi bulan [1]. 

Sesuai kemajuan jaman,  metode Hisab saat ini tentunya telah menggunakan komputer dengan tingkat ketelitian dan akurasi yang tinggi.

Telah banyak perangkat lunak (software) yang praktis yang dikembangkan [2] agar dapat secara mudah menghitung penentuan 1 Syawal.  Salah satu hasil metode Hisab adalah penentuan terjadinya ijtimak atau konjungsi. 
Gambaran bulan sabit atau hilal. Sumber gambar di sini

Ijtimak adalah saat di mana matahari, bulan, dan bumi berada dalam posisi sebidang atau disebut pula konjungsi geosentris [3].

Metode hisab selain digunakan dalam penentuan 1 Syawal juga digunakan untuk penentuan waktu sholat, siklus gerhana matahari hingga penentuan kiblat. Karenanya ilmu hisab dikenal juga sebagai ilmu falak.

Metode lain dalam penentuan 1 Syawal adalah metode Rukyat, yaitu pengamatan kemunculan bulan sabit baru atau hilal saat terjadinya ijtimak atau konjungsi. Rukyat dapat dilakukan dengan mata telanjang ataupun dengan alat bantu optik seperti teleskop. 

Dalam metode Rukyat guna penentuan 1 Syawal, secara sederhana adalah menanti matahari terbenam pada tanggal 29 Ramadhan. Kemudian mencari penampakan bulan sabit baru pada saat tersebut.

Jika bulan sabit baru tersebut teramati maka dipastikan keesokan hari sudah masuk 1 Syawal. Jika tidak teramati maka puasa Ramadhan digenapkan menjadi 30 hari [4]. Tentunya 1 Syawal jatuhnya pada hari lusanya.


Cuaca dan Iklim dalam kaitan Pengamatan Hilal 

Dalam prakteknya, keberhasilan metode rukyat atau pengamatan hilal guna penentuan 1 Syawal akan bergantung pada banyak faktor. Hilal sangat sulit terlihat karena pada saat bulan sabit baru tersebut hanya 1.25 % dari bagian bulan yang terkena sinar matahari [4].

Pada saat ini hilal hanya terlihat seperti garis lengkung yang tipis. Faktor kecerahan atmosfer dan atau kondisi cuaca yang mendung ataupun bahkan hujan tentunya akan semakin menyulitkan pengamatan hilal.

Mengutip dari laman langitselatan [5] faktor visibilitas atau keterlihatan hilal akan dipengaruhi hal-hal sebagai berikut :
  1. Posisi bulan itu sendiri
  2. Pengamat dan peralatan yang digunakan dalam pengamatan hilal
  3. Keadaan atmosfer atau kondisi cuaca di lokasi pengamatan hilal

Posisi bulan sudah dapat diperhitungkan jauh-jauh hari dengan metode astronomi yang tentunya sudah sangat presisi.  Pengamat dapat terus dilatih dan peralatan akan terus mengalami peningkatan kualitas. 

Faktor cuaca pada saat pengamatan hilal merupakan hal yang sulit dikontrol. Artinya jika memang pada hari saat pengamatan hilal diprakirakan berawan atau hujan maka menjadi hal yang mustahil untuk mengubahnya menjadi cerah.

Kemunculan hilal pada bulan baru sangat tipis dengan tingkat kecerahan hampir sama dengan cahaya senja. Karena cuaca dengan awan tipispun akan menyulitkan pengamatan dalam pengamatan hilal [6].
Artikel terkait :

Langitselatan.com [5] menyebutkan dalam mengatasi dinamika cuaca, maka pendekatan iklim dapat digunakan. Di Indonesia umumnya dikenal dua musim, hujan dan kemarau. Pada saat kemarau pelung hujan tentunya lebih kecil dibanding pada saat musim hujan.

Baca juga : Perbedaan dan Persamaan Cuaca dan Iklim 

Secara umum dalam kaitan pola iklim, Indonesia memiliki tiga jenis tipe hujan. Pertama tipe hujan monsunal, yaitu daerah yang memiliki pola jelas antar musim hujan dan kemarau. Umumnya daerah Jawa hinga Bali Nusra memiliki tipe hujan monsunal.

Tipe kedua adalah tipe hujan ekuatorial, yaitu daerah dengan pola hujan dengan dua puncak musim hujan. Yang ketiga adalah tipe hujan lokal, yang sepanjang tahun bisa curah hujannya selalu tinggi atau sebaliknya sepanjang tahun curah hujannya selalu rendah.
Ilustrasi hambatan awan dalam pengamatan hilal

Dengan demikian pengamatan hilal akan lebih menguntungkan dilakukan pada tempat-tempat yang sedang mengalami musim kemarau atau juga yang secara klimatologisnya memiliki curah hujan rendah sepanjang tahun, misalnya di Kupang.

Fuad Tohari dkk [7] menyebutkan tantangan cuaca dan iklim di Indonesia dalam pengamatan hilal antara lain karena letak Indonesia di Ekuator. Posisi ini menyebabkan Indonesia akan menerima energi matahari sepanjang tahun yang memungkin pembentukan awan-awan konvektif terus menerus.

Penampang topografi Indonesia yang banyak pegunungan juga akan mendukung pembentukan awan orografis. Selengkapnya tentang awan konvektif dan orografis dapat di baca di sini.

Kondisi atmosfer lainnya dalam menentukan keberhasilan pengamatan hilal adalah kecerahan atmosfer itu sendiri. Nilai transmitas mencerminkan kecerahan atmosfer. Jika nilainya mendekati nol berarti banyak uap air atau mungkin polutan di atmosfer.
Tentang uap air di atmosfer : Sifat Fisis Atmosfer, Uap Air dan Laju Penurunan Suhu Udara di Atmosfer 

Dengan demikian pengaruh cuaca dan iklim dalam pengamatan hilal dalam penentuan 1 Syawal terbagi menjadi dua hal. Pertama kondisi cuaca seperti awan dan hujan yang menimbulkan halangan pada kemampuan penglihatan.

Hal lainnya, unsur cuaca dan iklim mempengaruhi peristiwa optik di atmosfir, seperti refraksi, refleksi dan difraksi bahkan menyerap cahaya sehinggga mempengaruhi penglihatan.

Sebagaimana dijelaskan langitselatan.com, bahwa pengamatan hilal intinya adalah mengamati kontras yang terbentuk antara bulan sabit baru dengan cahaya langit yang terbentuk di atmosfer. Hal ini tentu sulit tercapai jika faktor cuaca mengganggu optik atmosfer.

----000----

Demikian ulasan Pengaruh Cuaca dan Iklim Pada Pengamatan Hilal Guna Penentuan 1 Syawal. Referensi tentang kaitan Cuaca dan Iklim dalam  Pengamatan Hilal  ini dirangkum dari :

[1] idawidianingsih.wordpress.com : Metode Hisab Dan Ruqiyat Dalam Penentuan 1 Syawal
[2] wikipedia : Hisab dan Rukyat
[3] tarjih.or.id : MENGAPA MUHAMMADIYAH (SERING) BERBEDA?
[4] tirto.id : Memahami Rukyat dan Hisab untuk Menentukan 1 Ramadan
[5] langitselatan.com : Serba Serbi Pengamatan Hilal
[6] eprints.walisongo.ac.id : Pengaruh Atmosfer Terhadap Visibilitas Hilal 
[7] Fuad Thohari, Achmad Sasmito, Andy ES, Jaya Murjaya,Rony Kurniawan : Kondisi Metereologi Saat Pengamatan Hilal 1 Syawal 1438H di Indonesia

Subscribe to receive free email updates:

35 Responses to " Pengaruh Cuaca Dan Iklim Pada Pengamatan Hilal Guna Penentuan 1 Syawal "

  1. Kalau pengamatan hilalnya tertutup mendung berarti puasanya digenapkan 30 hari ya Bang Day. Semoga setiap keputusan pemerintah selalu diterima dengan hati yang lapang oleh segenap lapisan dan kelompok masyarakat, mengingat hisab ini butuh ilmu namun kadang tergantung pada cuaca juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jg ngikut apa keputusan pemerintah bang Doel hehehe.
      Pasti sdh mempertimbangkan banyak aspek

      Delete
  2. oh, jadi sabit nya yang jadi patokan ya om. kalau sabitnya muncul, artinya hilal sudah terlihat gitu! thanks infonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabut bulan baru dan yg pertama kali terlihat itu yg disebut hilal. Jika sdh nampak artinya sdh mssuk bulan baru Hijriah

      Delete
  3. sekarng udah lebaran bang :D hehe selamat hari raya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat Idul Fitri juga mas Fikri... maaf lahir batin yah

      Delete
  4. Karena Indonesia sudah memasuki bulan kemarau, berarti cara melihatnya hilal dimudahkan. Benar begitu Kak?

    Oh ya... Selamat Hari Raya Idul Fitri ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum semua wilayah Indonesia memasuki kemarau. Tapi pada beberapa tempat tertentu curah hujannya mulai Juni emang sudah berkurang

      Delete
  5. Disini hujan melulu dari pagi sampai sore dilayar hape notifnya adalah:
    "hujan dan badai"

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang pnting 1 daerah dengan wilaayah waktu yg sama dah liatt ya ga apa mas :D diwakilkan hehe

      Delete
    2. mas @sofyan smg gak ada dampak buruk yah. Selamat lebaran mas

      Delete
    3. Mas @Fikri saya kurang paham klo soal keputusannya mas. Ngikut apa kata pemerintah aja hehehe

      Delete
  6. Bacanya setelah lewat 1 syawal, jadinya tidak bisa coba-coba amatin hilal nih..

    Oiya, selamat hari raya Idul Fitri ya mas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selaamt idul fitri juga mas Ridsal. Mohon maaf lahir dan batin yah

      Delete
  7. kemarin aku jg ikut pemerintah soalnya pemerintah punya pengamat hilal dibeberapa provinsi
    walau pemkot disini jg meneropong tp hanya 1 titik😊
    kemarin kebetulan cuaca disini -1 bagus kecuali pas -2 kurang bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah tahun ini awal Ramadhan dan juga 1 Syawal bareng semuanya yah.

      Delete
  8. kalau masalah hilal hilal gitu saya tak pernah ambil pusing, manut sama pak pemerintah saja, wkwkwk.

    Mikirin hilal lebaran, hilal jodoh saja belum juga nampak wakakakakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba cek mimin infoBMKG bmkg kali aja hilal jodohnya bisa diterawangin hehehe

      Delete
  9. saya selalu ikut pemerintah karena kita rakyat yang taat dan kita memang diwajibkan ikut pemerintah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe kita mgambil aman aja ya mas, jadi ikut pemerintah aja supya 1 suara

      Delete
  10. jadi inget dulu, pas kuliah
    pelajaran AGama nya ngitung pergerakan hilal,
    pake theodolit hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada praktisi hilal nih. Keren mas Aldhi

      Delete
  11. Gak terlalu mikirin hilal terlihat atau enggak, percaya aja sama pemerintah, yang kerja pasti dah pinter2 haha,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya terpulang pada pilihan masing-masing mas sesuai imam rujukannya. Sejatinya sih putusan pemerintah bisa diikuti oleh semua ormas dan pengikutnya

      Delete
  12. Jadi jika bulan sabit belum teramati maka puasa Ramadhan digenapkan 30 hari, gitu ya Bang

    ReplyDelete
  13. ilmu sains yang sangat bermanfaat untuk kehidupan nyata, salam kenal bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trims kunjungannya Bli. Salam kenal kembali

      Delete
  14. makanya untuk ngeliat hilal disebar dibanyak titik kan mas, kalo disalah satu tempat udah keliatan maka sah besoknya masuk ke bulan baru,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Secara sederhana demikian mas Sabda, meski pada prakteknya ada berbagai metode yang harus disinkronkan

      Delete
  15. Nambah ilmu baru lagi ini, saya masih awam. Ada pemikiran generasi micin ikut puasa yang belakangan, tapi Lebaran yang paling awal hehe.. Kalau saya ikut yang pemerintah sesuai hadits taatilah Allah, Rasul, & ulil amri (pemerintah). Tentunya bisa dipertanggungjawabkan. Oh ya mohon maaf lahir batin ya...Nice info

    ReplyDelete
    Replies
    1. Met Idul Fitru juga mas Vicky. Mohon maaf lahir batin pula.
      Iya sih mas, saya pribadi karna gak paham ilmunya yah ngikut apa keputusan pemerintah saja hehehe

      Delete
  16. kami ikut sahaja arahan daripada pihak atasan. tapi dahulu di sini pernah terjadi kes di mana ada satu negeri telah berhari raya sehari lebih awal dari negeri2 lain. tapi masa tu saya belum lahir lagi ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malaysia sekarang selalu sama yah mak Cik karena semua kelompok turut apa kata pemerintah.

      Delete

Terima kasih