Apa itu Oceanic Nino Index (ONI)

Oceanic Nino Index (ONI) merupakan parameter utama yang digunakan NOAA  untuk "mengadjust" event El Nino dan La Nina, fenomena anomali iklim pada skala global. Pada saat Oceanic Nino Index - ONI  bernilai positif berarti suhu muka laut di Pasifik timur lebih hangat dari biasanya. Jika ONI positif ini mencapai > +5, El Nino dianggap sudah eksis. Sebaliknya pada saat Oceanic Nino Index - ONI bernilai negatif berarti suhu muka laut di Pasifik timur lebih tinggi dari suhu muka laut di Pasifik tengah. Jika ONI  negatif ini mencapai < -5, La Nina dinyatakan eksis. Fluktuasi ONI dapat dilihat pada grafik berikut.

Grafik Ocean Nino Index (ONI)
Grafik Ocean Nino Index (ONI), sumber NOAA

Bagaimana nilai ONI di peroleh ?

ONI bersumber dari pengukuran suhu muka laut (SST) oleh NOAA pada region nino 3.4. Nino 3.4 tersebut merujuk pada lokasi di Samudera Pasifik yang merupakan irisan dari region 3 yang berada di samudera Pasifik timur dengan dengan region 4 yang berada di bagian tengah samudera Pasifik. Letak nino 3.4 sebagaimana terlihat pada peta di bawah ini.




Lokasi Nino 3.4 tempat pengukuraan SST (sumber gambar


Hasil pengukuran SST harian kemudian dijadikan rata-rata bulanan. SST bulanan tersebut kemudian dijadikan rata-rata bergerak yang diperoleh dari  SST bulan sebelumnya, SST bulan itu sendiri dan SST 1 bulan sesudahnya. Misalnya,  data SST bulan Februari itu artinya merupakan rata-rata dari SST asli pada Januari, SST asli pada Februari itu sendiri dan SST asli Maret, dan seterusnya. Nilai rata-rata bulanan tersebut kemudian dibandingkan dengan normal SST pada bulan bersangkutan. Hasilnya adalah index yang kemudian kita kenal sebagai ONI. 


Ocean Nino Index (ONI) dan episode El Nino - La Nina

Tabulasi ONI berdasarkan perhitungan di atas oleh NOAA ditampilkan seperti tabel di bawah ini, di mana merah untuk nilai   ONI >= +5 dan biru untuk nilai ONI =< -5.  
       
Tabel Ocean Nino Index - ONI dari NOAA
Tabel ONI dari NOAA
Pada laman NOAA disebutkan nilai dengan warna merah berarti suhu muka laut (SST) hangat dan nilai dengan warna biru artinya SST dingin. Hangat atau dinginnya merupakan perbandingan terhadap SST normalnya. Jika terdapat minimal 5 nilai ONI merah berturut-turut maka dinyatakan sebagai episode El Nino dan sebaliknya jika minimal 5 nilai ONI biru berturut-turut dinyatakan sebagai episode La Nina.

Normal SST yang digunakan NOAA sebagai berikut :
  • Nilai ONI 1950-1955 berdasarkan normal SST 1936-1965
  • Nilai ONI 1956-1960 berdasarkan normal SST 1941-1970
  • dan seterusnya
Saat ini Nilai ONI sejak 2011 dihitung berdasarkan normal SST 1981-2010 dan akan diupdate sesudah 2016. Ukuran intensitas kuat dan lemahnya El Nino/La Nina sebagaimana tersaji di bawah ini.
Intensitas El Nino/La Nina
Intensitas El Nino/La Nina

Dampak El Nino di Indonesia dikaitkan dengan penurunan curah hujan yang memicu kekeringan. Adapun La Nina dikaitkan dengan peningkatan curah hujan. Dalam kajian terakhir dinyatakan dampak El Nino dan La Nina di Indonesia harus ditinjau dengan SST di perairan Indonesia sendiri. Pada episode El Nino jika SST Indonesia tetap hangat maka dampak penurunan curah hujan tidak akan signifikan. Demikian pula pada episode La Nina, jika SST Indonesia dingin akan peningkatan curah hujan juga tidak akan signifikan (Buku Prakiraan Musim BMKG).  

Subscribe to receive free email updates:

4 Responses to " Apa itu Oceanic Nino Index (ONI) "

  1. Mantap nih kang,, banyak pembahasan mengenai el nino.. ternyata el nino itu sangat berpengaruh pada penurunan curah hujan yaaa... Harus banyak belajarnih biar ngerti hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah mantap nih mba Vika, paham ttg el nino juga

      Hapus
  2. Masih buta mengenai hal seperti ini. Anyway salam kenal om.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenam juga mas Rafi. Terima kasih sudah mampir

      Hapus

Terima kasih