Hari Pangan Dunia, Perubahan Iklim dan Masa Depan Ketersediaan Pangan

Climate4life.info - 16 Oktober selalu diperingati sebagai Hari Pangan Dunia. Tanggal ini berkaitan dengan berdirinya "Food and Agriculture Organisation (FAO) pada tahun 1945.

Poster Hari Pangan Dunia 2021 - Fao.org


FAO atau Organisasi Pangan Dunia ini  merupakan lembaga di bawah PBB yang memang khusus untuk menangani program pangan dan ketahanan pangan dunia. 

Peringatan Hari Pangan Dunia tidak dimaksudkan sekedar merayakan berlimpahnya makanan yang kita konsumsi setiap hari, namun juga meningkatkan kesadaran bahwa masih banyak penduduk di bumi yang hari berjuang keras hanya untuk mendapatkan makan.


Pangan Dalam Kaitan Cuaca, Iklim dan Perubahan Iklim

Sistem pertanian pangan adalah sebuah istilah kompleks dan tanpa kita sadari hidup kita sebenarnya bergantung padanya. Setiap kali kita makan, kita sudah merupakan bagian dalam sistem tersebut. Makanan yang kita pilih dan cara kita memproduksi, menyiapkan, memasak, dan menyimpannya menjadikan kita bagian menyeluruh dari cara kerja sistem pertanian pangan ini.

Artikel terkait:

Sistem pertanian pangan yang berkelanjutan adalah sistem di mana berbagai makanan yang ada, bergizi dan aman tersedia dengan harga yang terjangkau untuk semua orang.  Tidak boleh ada orang yang kelaparan atau menderita kekurangan gizi dalam bentuk apa pun.

Rak-rak berisi pangan di pasar lokal atau toko makanan dengan  lebih sedikit makanan yang terbuang dan rantai pasokan makanan. 

Dalam sistem pangan berkelanjutan, ketersediaan pangan  lebih tahan terhadap guncangan seperti cuaca ekstrem, lonjakan harga atau pandemi. Pada saat yang sama juga sambil membatasi dan menjaga terjadinya degradasi lingkungan atau perubahan iklim.

FAO menjelaskan bahwa perubahan iklim memiliki efek langsung dan tidak langsung pada produktivitas pertanian termasuk perubahan pola curah hujan, kekeringan, banjir dan redistribusi geografis hama dan penyakit. 

Sejumlah besar CO₂ yang diserap oleh lautan menyebabkan pengasaman, mempengaruhi kesehatan lautan kita dan mereka yang mata pencaharian dan nutrisinya bergantung padanya.


perubahan iklim adalah benang merah, baik memicu atau memperburuk kondisi mengerikan ini dan menyebabkan dampak yang menghancurkan pada ketersediaan pangan, mata pencaharian, dan kesehatan manusia.

Ketika dunia mengalami dampak iklim yang semakin parah pada produksi pertanian, banyak dari sistem pangan kita didorong ke titik puncaknya. Singkatnya, perubahan iklim menempatkan produksi pangan dalam risiko.

Pertumbuhan hasil gandum, jagung, dan tanaman lainnya telah menurun di banyak negara karena panas yang ekstrem, cuaca buruk, dan kekeringan. Dengan beberapa perkiraan, tanpa adanya adaptasi yang efektif, hasil panen global dapat menurun hingga 30 persen pada tahun 2050.

Baca juga:

Negara-negara yang telah bergulat dengan konflik, polusi, deforestasi, dan tantangan lainnya kemungkinan akan menderita dampak terberat dari dampak ini. 2 miliar orang yang sudah tidak memiliki akses ke makanan yang cukup, termasuk petani kecil dan orang lain yang hidup dalam kemiskinan, akan terkena dampak paling parah.

Terlepas dari komitmen global selama beberapa dekade, kelaparan dan kerawanan pangan tetap ada pada tingkat yang mengejutkan. Menurut laporan State of Food Security and Nutrition in the World, hampir 750 juta orang mengalami kerawanan pangan parah pada tahun 2019 dan jumlah orang yang kekurangan gizi atau rawan pangan meningkat, dengan guncangan iklim sebagai kontributor utama. 

Jika aksi nyata tidak segera dilakukan, perubahan iklim akan meningkatkan harga pangan, menurunkan ketersediaan pangan, dan memperburuk ketidakstabilan dan konflik karena persaingan atas air dan tanah subur.



Solusi Iklim Untuk Sistem Pertanian Berkelanjutan

Selain dipengaruhi oleh dampak perubahan iklim, pertanian merupakan kontributor utama — dan solusi potensial — terhadap perubahan iklim. Dalam laporan terbaru, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim menemukan bahwa lebih dari sepertiga emisi gas rumah kaca global berasal dari produksi, distribusi, dan konsumsi makanan.

Dalam hal memproduksi makanan, sebagian besar emisi pertanian terkait dengan pemeliharaan ternak, diikuti oleh penanaman padi dan produksi pupuk sintetis. Selain itu, karena hutan dan padang rumput dikonversi untuk pertanian, dunia kehilangan ekosistem yang sangat penting yang menghilangkan gas rumah kaca dari atmosfer.

Baca juga:

Untuk menghindari dampak perubahan iklim yang paling merusak dan memenuhi tujuan Perjanjian Paris, kita harus mengubah sistem pertanian kita secara radikal. 

Kabar baiknya adalah bahwa sejumlah praktik berkelanjutan menawarkan peluang mitigasi iklim yang signifikan, beberapa di antaranya juga akan membantu petani membangun ketahanan terhadap guncangan lingkungan dan ekonomi di masa depan.


Mengurangi kehilangan makanan dan limbah, yang menyumbang 8% dari emisi gas rumah kaca secara global, adalah buah yang rendah untuk mengurangi emisi perangkap panas. Mengadopsi pola makan yang lebih berkelanjutan, khususnya beralih dari konsumsi daging, meskipun sulit karena alasan sosial dan budaya, dapat menyebabkan pengurangan 80% emisi gas rumah kaca dari sektor pertanian.

Agroforestri (memasukkan budidaya dan konservasi pohon di lahan pertanian atau padang rumput) dapat mengurangi emisi dengan menciptakan “penyerap karbon” tambahan di pertanian. Dipraktikkan secara luas di Amerika Tengah dan Latin sejak zaman pra-Columbus, praktik ini juga melindungi pertanian dari erosi tanah dan menyediakan habitat bagi keanekaragaman spesies.

Pengelolaan tanah yang lebih baik di pertanian, termasuk praktik-praktik seperti pengurangan pengolahan tanah, dapat menjaga karbon di dalam tanah sekaligus meningkatkan produktivitas. Hasil per hektar yang lebih tinggi dapat, pada gilirannya, membantu mengurangi tekanan untuk lebih banyak deforestasi, sehingga menghindari emisi — belum lagi keanekaragaman hayati dan hilangnya ekosistem — dari perubahan penggunaan lahan.


Praktik pertanian berkelanjutan yang menjaga kesehatan tanah juga dapat meningkatkan pendapatan petani, menyediakan penyangga penting terhadap guncangan iklim bagi penduduk pedesaan.

Lahan pertanian yang terdegradasi dan terbengkalai juga menghadirkan peluang iklim. Memulihkan lahan pertanian yang terdegradasi tidak hanya mengurangi emisi, tetapi juga dapat mengurangi risiko erosi tanah dan tanah longsor serta memulihkan ketersediaan air bersih dan jasa ekosistem penting lainnya.

Bekerja untuk mencapai peningkatan kesuburan tanah dan produktivitas yang lebih tinggi sambil mengurangi emisi gas rumah kaca dapat secara signifikan mengurangi kontribusi pertanian terhadap perubahan iklim sambil membantu mencapai masyarakat yang lebih berkelanjutan dan tangguh.

------
Dikutip dari berbagai sumber

Related Posts

Post a Comment

2 Comments

  1. Waduuuh serem juga kalo panen global bisa turun hingga 30% di THN 2050 ya mas :o.

    Kasian memang, Krn yg jadi korban pasti orang2 kecil, kalo panen jelek, harga melambung tinggi.

    Jujur aku ga ngerti soal pertanian dan cara2 yg dilakukan. Tapi usaha dari aku sendiri, supaya ga ngelakuin food waste tiap kali masak dan makan. Secukupnya aja, Krn aku tahu, sampah makanan juga mengundang emisi karbon yg tinggi.

    Ngeri bayangin dampaknya beberapa THN ke depan, lah sekarang aja terasa sekali perubahan panas atau iklim ga menentu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh keren mb Fanny bisa dicontoh nih. Emg sih yang besar2 bisa dimulai dari kita sendiri ya, termasuk misalnya cara mengelola sampah rumah tangga.

      Delete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon tidak meletakkan link hidup yah.