Memahami Hari Tanpa Bayangan dan Cara Menghitungnya

Climate4life.info - Memahami Hari Tanpa Bayangan dan Cara Menghitungnya. Hari tanpa bayangan adalah hari di mana saat bayangan benda-benda yang berdiri tegak tidak terlihat. 

Hari tanpa bayangan ini terjadi karena pada tengah hari di saat itu matahari tepat berada 90 derajat di atas benda atau badan kita.

Akibatnya bayangan kiota  akan jatuh tepat di dasar benda atau di bawah kaki kita. Terlihat seolah-olah bayangan tersebut tidak ada.

Ilustrasi hari tanpa bayangan karenagerak semu matahari. Sumber gambar: https://earthsky.org 

Hari tanpa bayangan sebenarnya merujuk pada terjadinya titik kulminasi matahari, yaitu fenomena di mana deklinasi matahari sama dengan posisi di mana kita atau pengamat  berada. Seperti terlihat pada gambar di atas.

Saat posisi matahari tertinggi tepat di atas benda atau pohon di atas, itulah titik kulminasi yang kemudian di kenal dengan istilah populer sebagai hari tanpa bayangan.


Penyebab Terjadinya Hari Tanpa Bayangan

Mengapa terjadi hari tanpa bayangan atau titik kulmimasi ini? Semua bermula dari gerak semu matahari terhadap bumi kita. 

Disebut gerak semu matahari karena yang berubah sebenarnya sudut kemiringan sumbu bumi kita terhadap matahari yang disebut sudut inklinasi.

Namun kita yang berada di bumi merasakan bahwa yang berubah adalah posisi matahari.

Baca juga: Gerak Semu Matahari Dan Kaitannya Dengan Durasi Puasa Ramadhan

Gerak semu matahari ini menyebabkan terjadinya banyak hal seperti perbedaan panjang siang dan malam, terjadinya perbedaan musim pada daerah lintang menengah hingga perbedaan durasi puasa ramadhan dan jadwal waktu sholat.

Perubahan sudut inklinasi bumi tersebut menyebabkan seolah-olah matahari bergerak ke utara kemudian kembali ke selatan bumi secara teratur, seperti terlihat pada gambar berikut.

Gerak semu matahari dan terjadinya hari tanpa bayangan atau titik kulminasi


Pada tanggal 21 Maret matahari tepat berada di ekuator. Maka pada saat itu kota-kota yang berada di sekitar ekuator akan mengalami hari tanpa bayangan pada sekitar tanggal 21 Maret tersebut. 

Saat matahari akan bergerak ke utara hingga titik balik utara pada 23.5° lintang utara (LU), maka secara bertahap kota-kota yang dilewatinya akan mengalami hari tanpa bayangan setelah tanggal 21 Maret hingga 23 September saat matahari kembali ke ekuator.

Secara umum wilayah Indonesia karena berada di antara titik balik utara dan titik balik selatan maka akan mengalami dua kali hari tanpa bayangan. Misalnya Pontianak, akan mengalami hari tanpa bayangan kedua pada tanggal 23 September.

Kota Tarakan dengan posisi lintang sekitar 3.35° LU akan mengalami hari tanpa bayangan pada tanggal 29-30 Maret dan 14-15 September.

Kemudian Miangas yang merupakan titik paling utara dari wilayah Indonesia dengan posisi 5.55° LU akan mengalami hari tanpa bayangan  pada sekitar tanggal 3-4 April dan 8-9 September.
Artikel menarik lainnya:

Untuk kota-kota lain Indonesia yang berada di sebelah selatan ekuator akan mengalami hari tanpa bayangan antara tanggal 23 Maret hingga 21 Maret. Pada saat itu matahari sedang bergerak dari ekuator menujut titik balik selatan dan kemudian kembali lagi ke ekuator.

Jakarta dengan posisi 6.17° lintang selatan (LS) akan mengalami hari tanpa bayangan pada tanggal 8-9 Oktober dan 5-6 Maret. Adapun Kupang pada 10.15° LS mengalami hari tanpa bayangan  pada 19-20 Oktober dan 22-23 Februari.


Cara Sederhana Menentukan Terjadinya Hari Tanpa Bayangan di Tempat Kita

Untuk menentukan kapan hari tanpa bayangan terjadi di tempat kita, kita harus mengetahui posisi lintang tempat kita. Paling mudah kita gunakan google maps, kemudian klik kota kita, maka akan muncul koordinat lokasi tersebut.

Sebagaimana dijelaskan di awal bahwa hari tanpa bayangan merujuk kepada titik kulminasi. Titik kulminasi berkaitan dengan sudut deklinasi matahari.

Jika sudut deklinasi matahari sama dengan lintang lokasi kita maka kita akan mengalami hari tanpa bayangan pada tanggal tersebut.

Sudut deklinasi dihitung dengan persamaan Copper berikut:


Saat d = 0 artinya deklinasi matahari berada di ekuator, yang terjadi pada tanggal 21 Maret dan 23 Sepember setiap tahun. N adalah bilangan hari dalam satu tahun di mana N =1 adalah 1 Januari dan seterusnya. 

Kita tak perlu repot menghitungnya, berikut tabel yang sudah dibuat orang menggunakan rumus di atas, dengan hasil seperti terlihat pada gambar di bawah ini.

Tabel rerata deklinasi matahari. Sumber: unnes.ac.id

Misalnya tempat tinggal kita mempunyai posisi 5.8° LS. Maka pada tabel di atas kita cari yang terdekat dengan nilai 5.8° di mana untuk lintang selatan menggunakan notasi negatif (-). Pada kotak merah di atas yang terdekat adalah -5.7 dan -5.9. 

Artinya hari tanpa bayangan pada posisi 5.8° LS akan terjadi pada sekitar 8 Oktober dan 6 Maret. 

Atau Jika dibalik, kita dapat mencari lokasinya terjadinya hari tanpa bayangan berdasarkan tanggal. Misalnya pada 12 Oktober daerah mana saja yang akan mengalami hari tanpa bayangan.

Berdasarkan tabel di atas pada 12 Oktober hari tanpa bayangan akan terjadi pada daerah dengan lintang sekitar  -7.2 atau 7.2° LS.

Jika kita buka google maps daerah-daerah dengan posisi di sekitar 7.2° LS adalah Surabaya, Ngawi, Kab. Semarang, Ambarawa hingga Garut dan daerah-daerah lain yang sejajar dengannya.

----000----

Demikian ulasan tentang hari tanpa bayangan dan bagaimana cara sederhana untuk menentukan waktu dan tempat terjadinya.

Post a Comment

35 Comments

  1. Yang selama ini mamang pelajari dari suhu di gunung kawi hanya tendangan tanpa bayangan, walah ternyata masih ada ilmu yang belum dikasih oleh suhu yaitu hari tanpa bayangan yah.... hadeuh si suhu ku oon deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin maharnya kurang mas, jadi suhunya belum ngasih semua ilmunya :)

      Delete
  2. Pastinya besok saat matahari tepat berada di atas, cuaca pasti terik banget ya, anak-anak sebaiknya di beritahu utuk tidak main di luar agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diiginkan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah anak2 biarkan saja menikmati usia untuk bermain mas :)

      Delete
  3. Inget pas dulu kuliah, ngitung hilal,,
    ini harus pakai hitung perataan ya mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya karena setiap tahun tidak sama persis nilainya, sehingga untuk perhitungan umum mengambil nilai rata2

      Delete
  4. Waduh kalau hari tanpa bayangan, Naruto gak bisa ngeluarkan jutsu-nya nih :D

    ReplyDelete
  5. Jadi teringat pelajaran fisika saat sekolah dahulu,, ternyata posisi matahari berada tepat diatas kepala kita.

    ReplyDelete
  6. Wah, aku jadi teringat [elajaran fisika. Ngangguk2 aja dah ya, Bang Day.... TFS keren amat tulisannya benar2 menambah ilmu pengetahuan :)

    ReplyDelete
  7. Dari kenarun suhu di Garut, tempat saya, bisa mencapai 29 derajat celcius. Panas pisan. Sudah naik dari pukul 9 lebih dengan 27 derajat celcius. Pukul 5 barulah adem, dan malam ini 18 derajat celciuc.
    Semalam mati listrik kala sedang ngetik komen di netbook, saya lanutkan. Pagi ini sudah 25 derajat celcius.
    Sayangnya saya aru baca artikel ini sehari setelahnya jadi tidak praktikkan apakah ada bayangan. Hu hu penasaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya untuk Garus masih bisa dicoba hari ini mba pas tengah hari.

      Ya memang pada saat hari tanpa bayangan akan terasa lebih menyengat

      Delete
  8. walaupun ada cahaya matahari, apakah memungkinkan hilangnya bayangan kita mas jika waktu hari tanpa bayangan itu datang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sebuah beda berbentuk kubus yang simetris tegak lurus berada di permukaan tanah maka bayangannya akan seperti hilang. Jika benda tsb diangkat sedikit saja dari tanah maka bayangannya akan terlihat di tanah

      Delete
  9. Waaah gitu ya ternyaataa

    Infonya menarik sekali. Mana pernah kepikiran untuk memahami hal hal semacam ini

    ReplyDelete
  10. penjelasannya menarik juga klo disampaikan sama orang yang ngerti...
    coba pas SMA sudah kenal internet dan blog, mungkin blog ini jadi tempat nyari referensi

    ReplyDelete
  11. useful post....thank you for sharing

    ReplyDelete
  12. Ajegileeee, ini saya sangat mikir panjang sekali untuk memahaminya wwgw :D

    ReplyDelete
  13. waduh jadi inget pelajaran sma dulu ya ada titik inklinasi ada titik kulminasi, teriakasih ya bang harus banyak belajar lagi ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mba, blog ini jg bagi saya untuk mengingat2 pelajaran dulu

      Delete
  14. ilmu baru untuk saya thanks 4 sharing ;-)

    ReplyDelete
  15. p/s mas, hadiah saya pos lewat sedikit... harap boleh tunggu ya ;-)

    ReplyDelete
  16. Malah gak pernah memperhatikan sekitar wkwkwk pantesan panas bgt, matahari tepat di atas kepala toh

    ReplyDelete
  17. wah mendapatkan ilmu baru di sini. terimakasih mas

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon tidak meletakkan link hidup yah.