Klimatologi, Ilmu Tentang Iklim - Sejarah, Ruang Lingkup dan Aplikasinya


Climate4life.info - Klimatologi, Ilmu Tentang Iklim - Sejarah, Ruang Lingkup dan Aplikasinya.


Pengertian Klimatologi

Klimatologi adalah ilmu yang mempelajari tentang iklim, meliputi variasi dan penyimpangannya serta mencakup pengaruh iklim terhadap manusia¹.

Asal kata klimatologi yaitu dari bahasa Yunani, terdiri dari klima yang berarti lereng, zona atau wilayah dan logia yang berarti ilmu. 

Klima sendiri kemudian berarti iklim, merupakan gambaran tentang pola cuaca pada suatu tempat dalam waktu yang lama²

Beda iklim dengan cuaca adalah pada skala waktu dan tempatnya. Cuaca merujuk pada kondisi atmosfer dalam jangka pendek dan pada tempat yang lebih sempit.

Klimatologi merupakan cabang dari sains atmosfer di mana semua studi tentang iklim juga akan berkaitan dengan setiap sistem lainnya di bumi meliputi geosfer dan hidrosfer. Tentunya ini karena iklim memengaruhi seluruh aspek di permukaan bumi³.

Mengacu pada UU 31 tahun 2009 tentang Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika disebutkan juga bahwa klimatologi mencakup iklim dan kualitas udara

Hal ini tak lepas karena terdapat pengaruh timbal balik antara kondisi kualitas udara dengan dinamika iklim yang dalam jangka panjang berkaitan dengan variabilitas dan perubahan iklim.


Orang yang menekuni iklim disebut klimatologis. Ketika membahas tentang iklim maka mereka akan memerhatikan rata-rata curah hujan, suhu udara, kelembapan, penyinaran matahari dan juga angin serta unsur cuaca lainnya dalam jangka panjang

Pola ini dapat ditentukan hanya pada  suatu lokasi atau wilayah tertentu saja, atau dunia secara keseluruhan, untuk periode waktu apa pun¹.

Umumnya skala waktu untuk iklim adalah rata-rata data selama 30 tahun dengan kriteria tertentu akan disebut sebagai normal iklim.

Dengan adanya normal iklim maka kita dapat menyatakan musim panas pada suatu waktu lebih kering atau lebih lembab, musim hujan lebih basah dari biasanya atau juga mendapatkan informasi hari dengan suhu tertinggi dalam satu tahun dan sebagainya.

Contoh penerapan konsep klimatologi dalam menganalisis iklim dalam bentuk kaleidoskop

Dengan klimatologi kita dapat menggambarkan iklim pada satu wilayah untuk memenuhi harapan kita namun tidak mendapatkan informasi cuaca secara detail setiap harinya².
Anonim menyebutkan iklim menentukan apa yang akan kita tanam namun cuaca akan memberikan apa yang akan kita panen.

Untuk menjadi ahli klimatologi, dibutuhkan latar belakang yang kuat dalam matematika dan fisika. Pengetahuan meteorologi dan klimatologi, serta pemahaman di bidang pertanian, biologi, komputer, atau ilmu alam adalah bagian kompetensi yang harus dimiliki

Secara umum tugas seorang klimatologis atau ahli iklim antara lain:


Sejarah Klimatologi

Catatan bertema meteorologi dan klimatologi ditemukan pada Hippocrates’ Air, Waters and Places, bertanggal sekitar 400 SM, diikuti oleh Aristoteles Meteorologica, ditulis sekitar 350 SM¹

Catatan lebih awal datang dari Filsuf Yunani, yang menulis "climate" berarti "lereng", mengacu pada kelengkungan permukaan bumi, yang menimbulkan variasi iklim dengan lintang karena perbedaan penerimaan cahaya matahari. 

Jauh sebelumnya, pada 1.500 SM, fenomena iklim telah tergambar dalam kisah Nabi Yusuf, yang berhasil mengatasi fase iklim kering selama tujuh tahun berturut-turut. Sebelumnya Nabi Yusuf telah menyiapkan antisipasi saat mengalami fase iklim basah pada tujuh tahun berturut-turut.

Kesimpulan logis dan andal tentang iklim adalah dapat ditemukan dalam karya filsuf Aleksandria Eratosthenes dan Aristarchus (abad ke-3 SM). 

Mereka mengukur bayangan dua kutub vertikal pada garis lintang yang berbeda selama titik balik matahari musim panas yang merupakan studi awal distribusi sinar matahari di sepanjang permukaan bumi¹¹.

Penemuan instrumen meteorologi seperti termometer tahun 1593 oleh Galileo Galilei dan barometer pada tahun1643 oleh Evangelista Torricelli merupakan babak baru kajian atmosfer yang menjadi landasan klimatologi.

Pola sirkulasi atmosfer yang menghubungkan tropis dan subtropis, termasuk angin pasat, konveksi tropis dan gurun subtropis, pertama kali diungkap oleh George Hadley pada 1735, dan kemudian dikenal sebagai sel Hadley.

Model sirkulasi atmosfer. Sumber: Ahrens - Essentials of Meteorology


Julius von Hann, yang menerbitkan yang pertama dari tiga volume Buku Pegangan Klimatologi pada tahun 1883, menulis karya klasik tentang umum dan regional klimatologi, yang meliputi data dan saksi mata deskripsi cuaca dan iklim. 

Pada tahun 1918 Wladimir Köppen membuat klasifikasi rinci pertama iklim dunia berdasarkan vegetatif penutup tanah.

Dalam tiga puluh tahun pertama abad kedua puluh, penggunaan observasi global dan teori matematika untuk menggambarkan atmosfer telah menghasilkan identifikasi skala besar pola atmosfer.

Ahli terkemuka di bidang ini adalah Sir Gilbert Walker, yang melakukan studi terperinci tentang monsun India, Osilasi Selatan, Osilasi Atlantik Utara dan Osilasi Pasifik Utara .

Karya besar lainnya tentang klimatologi termasuk itu oleh Tor Bergeron tentang klimatologi dinamis tahun 1928 dan Wladimir Köppen dan Rudolf Geiger yang menghasilkan buku pegangan klimatologi pada tahun 1936. 

Geiger pertama kali menjelaskan konsep mikroklimatologi secara detail pada tahun 1927, tetapi perkembangan ini lapangan tidak terjadi sampai Perang Dunia Kedua.

Selama perang, untuk tujuan perencanaan, konsep risiko kemungkinan data cuaca selama berbulan-bulan atau bahkan tahun ke depan dianggap perlu dan terus diteliti. C.W. Thornthwaite menetapkan klasifikasi iklim pada tahun 1948 berdasarkan neraca air dan evapotranspirasi

Dalam dekade berikutnya perkembangan teori klimatologi menjadi kemajuan yang besar¹¹. Revolusi teknologi dan numerik membuat ilmu pengetahuan semakin eksponensial dengan kemajuan. 

Salah satu pemimpin utama di bidang iklim saat itu adalah John von Neumann, yang mulai memecahkan persamaan sirkulasi atmosfer dengan komputer pertama. 

Kemudian, saat daya komputer meningkat, model sirkulasi atmosfer (dikenal sebagai GCMs, singkatan dari General Circulation Model) telah meningkat. 

Penyelesaian persamaan dalam beberapa sel grid dengan memasangkan sirkulasi samudera ke atmosfer diikuti dengan peningkatan implementasi modul lain yang merepresentasikan komponen relevan dari sistem iklim, seperti tanah, tanah, hidrologi, vegetasi dan kriosfer. 

Model ini dikenal sebagai Earth System Models dan merupakan seni saat ini dalam pemahaman kita tentang klimatologi.

Kolaborasi internasional di bidang ini tumbuh seiring dengan evolusi model ini. Semakin kompleks mereka, semakin banyak tim peneliti yang perlu dilibatkan. 

Komunitas peneliti iklim internasional ini akhirnya mengungkapkan kepedulian yang nyata terhadap pemanasan global dan perubahan iklim

Oleh karena itu pada tahun 1992 Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC), yang tujuannya adalah “stabilisasi konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer pada tingkat yang dapat mencegah gangguan antropogenik berbahaya pada iklim.



Ruang Lingkup Klimatologi

Menurut bidang spesialisasinya, ilmu iklim atau klimatologi dibagi menjadi sub-bidang yang lebih kecil¹¹ yaitu:
  • Paleoklimatologi berfokus pada pembentukan pola iklim masa lalu suatu tempat dengan mempelajari inti es dan lingkaran pohon. 
  • Paleotempestologi menggunakan data kuno untuk menentukan frekuensi dan besarnya badai di masa lalu. 
  • Klimatologi historis berfokus pada pembentukan iklim suatu tempat setelah mempelajari aktivitas yang dilakukan oleh penghuni purba dari tempat tertentu. 
  • Meteorologi, berhubungan dengan cuaca, yang berlangsung maksimal mungkin seminggu atau sebulan. 
  • Bioklimatologi berkaitan dengan pengaruh iklim terhadap organisme hidup.


Aplikasi Klimatologi

Klimatologi mencakup iklim, perubahan iklim, dan dampaknya pada peristiwa cuaca memengaruhi kehidupan manusia pada satu wilayah hingga di seluruh dunia. Klimatologi penting dalam menentukan pola iklim suatu wilayah tertentu¹¹

Penetapan pola iklim sangat penting dalam menentukan kegiatan ekonomi yang akan berkembang di wilayah tersebut. 

Jika iklim suatu wilayah ditetapkan menjadi dingin dan basah, dapat disimpulkan bahwa pertanian mungkin tumbuh subur di wilayah tersebut. 

Memiliki pola iklim yang jelas memudahkan orang untuk memahami musim saat melakukan tugas tertentu. Ini sangat penting bagi wisatawan dan petani. Pembangunan infrastruktur, terutama bangunan sangat bergantung pada iklim. 

Setelah pola iklim ditetapkan, para insinyur merekomendasikan penggunaan bahan yang tidak hanya tahan terhadap kondisi tetapi juga melindungi penghuni dari kondisi iklim yang ekstrem.

Lebih jauh, klimatologi berusaha untuk mencari tahu mengapa iklim bervariasi dari satu tempat ke tempat lain.


Referensi

  1. WMO: Guide to Climatological Practices, WMO-No. 100
  2. https://www.ncei.noaa.gov/news/weather-vs-climate
  3. http://www.differencebetween.net/science/difference-between-climatology-and-meteorology
  4. http://jdih.bmkg.go.id/detail.php?iid=B44A8D36-1A92-4AF7-A176-927C99271F8E
  5. Dennis Hartman: Global Physical Climatology 
  6. http://iklim.kalbar.bmkg.go.id
  7. https://www.agriculture.purdue.edu/usda/careers/climatologist.html
  8. https://study.com/articles/difference_between_climatologist_meteorologist.html
  9. http://203.190.37.42/publikasi/ip012081.pdf
  10. https://www.researchgate.net/publication/325272364_History_of_Climatology
  11. https://www.worldatlas.com/articles/what-is-climatology.html

Post a Comment

5 Comments

  1. Kalau terkait bencana besar yang menyebabkan tsunami di pulau jawa itu benat adanya tidak bang..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah klimatologi tidak ada kaitannya dengan tsunami ya.
      Adapun ut isu tsunami di jawa dapat membaca di sini ya:
      https://www.bmkg.go.id/press-release/?p=penelitian-untuk-perkuat-mitigasi-agar-masyarakat-tidak-panik&tag=press-release&lang=ID

      Delete
  2. makasih sahringnya selalu bisa nambah wawasan

    ReplyDelete
  3. saya terfikir, bagaimana orang dahulu mempelajari dan mengkaji iklim tanpa teknologi canggih seperti hari ini. adakah cukup dengan pemerhatian sahaja?

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon tidak meletakkan link hidup yah.