Kejadian Cuaca dan Iklim Ekstrem selama 2019 di Indonesia dan Dunia

Cuaca dan Iklim Ekstrem selama 2019 di Indonesia dan Dunia

Climate4life.info - Berikut rangkuman kejadian Cuaca dan Iklim Ekstrem selama tahun 2019  yang terjadi di Indonesia dan juga di dunia.

Secara sederhana cuaca dan iklim disebut ekstrem jika terjadi jauh di atas atau di bawah dari biasanya. Misalnya suhu udara yang jauh lebih panas dari seharusnya atau juga curah hujan yang jauh lebih lebat dari biasanya.


Secara teknis ukuran nilai ekstrem pada tiap negara berbeda-beda. WMO dalam draft panduan tentang penentuan cuaca dan iklim ekstrem menyebutkan belum tercapainya definisi baku yang dapat berlaku secara global [1].


Sebagai contoh definisi heat wave atau gelombang panas, WMO mendefinisikan jika terjadi selama minimal tiga hari berturut-turut. Namun NOAA mendefinisikan jika terjadi minimal 2 hari berturut-turut.

Di Indonesia, BMKG [2] mendefinisikan cuaca ekstrem antara lain jika:
  • Suhu udara lebih tinggi atau lebih rendah 3 °C dari rata-ratanya
  • Angin kencang dengan kecepatan >45 km/jam
  • Hujan lebat dengan intensitas 50 mm/jam atau 100 mm/hari
  • Jarak penglihatan mendatar kurang dari 1 kilometer

Untuk iklim akan dinyatakan sebagai kejadian iklim ekstrem jika telah terjadi Hari Tanpa Hujan (HTH) yang berlangsung lebih dari 60 hari.

Baca: Monitoring Hari Tanpa Hujan (HTH), Indikator Kekeringan Meteorologis 

Cuaca dan iklim ekstrem memicu terjadi banjir dan longsor ataupun kekeringan, serangan gelombang panas ataupun suhu dingin ekstrem yang dapat menyebabkan jatuhnya korban jiwa dan kerugian material. 

Selama 2019 saja, kerugian akibat dari cuaca dan iklim ektsrem dilaporkan mencapai 1 milyar dolar menurut theguadian.com. Dalam beberapa laporan WMO, cuaca dan iklim ekstrem ini selalu dikaitkan dengan terjadinya perubahan iklim.

Selengkapnya: Bukti bahwa Perubahan Iklim benar terjadi 


Cuaca dan Iklim Ekstrem selama 2019 yang terjadi di dunia

Beberapa kejadian cuaca dan iklim ekstrem selama tahun 2019 yang terjadi di dunia sebagai berikut:

1. Serangan gelombang panas di Eropa

Serangan gelombang panas di Eropa terjadi sejak akhir Juni 2019. Kejadian cuaca dan iklim ekstrem berupa serangan suhu panas tersebut memecahkan rekor baru dalam catatan iklim di Eropa dalam 30 tahun terakhir. 

Suhu udara yang terjadi sekitar 35 °C hingga 40 °C atau dengan anomali suhu berkisar 1 - 4 °C lebih panas dari seharusnya.

Ironisnya, cuaca dan iklim ekstrem dalam bentuk serangan gelombang panas terjadi justru saat musim panas baru mulai terjadi. Artinya pada musim panas suhu akan lebih tinggi lagi jika serangan gelombang panas tersebut masih berlanjut.

Selengkapnya: Serangan gelombang panas Eropa 2019 memecahkan rekor suhu terpanas baru


2. Serangan gelombang panas di India

Cuaca dan iklim ekstrem di India juga berupa serangan gelombang panas yang terjadi lebih dulu dibanding di Eropa. Terjadi pada awal Juni 2019.

Serangan suhu panas 2019 juga memecahkan rekor suhu terpanas baru dalam catatan iklim di India.

Pada 2019 ini,  suhu ekstrem pada periode gelombang panas di India mulai terjadi sejak akhir Mei dan berlangsung hingga pertengahan Juni. Selama periode gelombang panas India, tercatat dua kali puncak suhu ekstrem yaitu sebesar 46.1 °C. 

Baca juga: Fenomena gelombang panas yang menerjang India, begini data suhu ekstremnya



3. Badai Tropis Dorian, Fani dan Lekima

Badai tropis Dorian menghantam mulai dari Bahama hingga bagian barat dan  selatan Amerika Serikat pada September 2019. Dampak langsung yang menyertainya adalah angin sangat kencang dan  hujan sangat lebat yang memicu terjadinya banjir.

Siklon tropis Fani yang terjadi pada Mei 2019 juga membawa hujan deras yang menyebabkan terjadinya banjir di India. Kerugian ditaksir mencapai 14 milyar dolar.

Adapun Siklon tropis Lekima menyebabkan cuaca dan iklim ekstrem di Tiongkok pada Agustus 2019. Cuaca ekstrem berupa angin kencang dengan kecepatan mencapai 205 km/jam telah menyebabkan kerusakan pada rumah dan bangunan.

Tentang siklon tropis:


4. Fenomen suhu ekstrem dingin di Amerika Serikat.

Cuaca ekstrem berupa suhu sangat dingin terjadi di Amerika pada Februari 2019. Sejatinya saat ini wilayah utara bumi seperti Amerika sedang mengalami musim dingin. 

Suhu udara di bawah nol derajat pada saat musim dingin adalah hal yang biasa. Namun suhu yang mencapai  minus 30 °C merupakan suatu anomali iklim. Suhu ekstrem dingin ini bahkan lebih rendah dari suhu di kutub utara yang "hanya" berkisar 11 °C.

Cuaca ekstrem dingin tersebut menyebabkan sungai dan danau di sana menjadi membeku. Bahkan air panaspun bisa seketika menjadi es saat dilempar ke udara.

Selengkapnya: Fenomena Polar Vortex - Penyebab Suhu Ekstrem di Amerika Serikat 



Cuaca dan Iklim Ekstrem selama 2019 yang terjadi di Indonesia

1. Hujan Es

Selama 2019 cuaca ekstrem berupa hujan es terjadi di berbagai wilayah di Indonesia. Meski secara meteorologis merupakan fenomena biasa namun bagi masyarakat merupakan kejadian langka.

Hujan es selama 2019 tercatat terjadi di Serang, Aceh, Jakarta, Jawa Barat, Ruteng - NTT hingga Sigi - Sulawesi tengah.

Cuaca dan Iklim Ekstrem 2019 - hujan es
Beberapa kejadian hujan es di Indonesia selama 2019


Hujan es yang mewarnai cuaca dan iklim ekstrem 2019 di Indonesia juga menyebabkan berbagai kerusakan akibat jatuhan bongkahan es ke bumi. Bersama hujan es juga terjadi angin kencang yang berpotensi merusak bangunan dan lainnya.

Tentang hujan es lainnya: Hujan es dan angin kencang di Pontianak, ini penyebabnya 


2. Kemarau panjang dan kebakaran hutan

BMKG [3] melaporkan awal musim hujan 2019/2020 mundur 10-30 hari dari biasanya. Artinya musim kemarau 2019 bertambah panjang dari yang seharusnya.

Cuaca dan Iklim Ekstrem 2019 - kekeringan meteorologis
Peringatan dini kekeringan 2019  yang dikeluarkan oleh BMKG [4]

BMKG menyebutkan potensi kekeringan meteorologis dengan status SIAGA hingga AWAS  sebagai berikut: 

Status AWAS karena telah mengalami HTH lebih dari 61 hari dengan  prospek peluang curah hujan rendah.
  • Sebagian besar Yogyakarta
  • Jawa Timur (Sampang dan Malang)
  • Nusa Tenggara Timur
  • Jawa Barat (Indramayu), dan
  • Bali (Buleleng)

Status SIAGA dengan HTH lebih dari 31 hari dan prospek peluang curah hujan rendah: 
  • Jakarta Utara
  • Banten (Lebak dan Tangerang)
  • Nusa Tenggara Barat
  • Sebagian besar Jawa Tengah

Musim kemarau 2019 ini  telah menyebabkan terjadi kekeringan meteorologis pada beberapa wilayah di Indonesia dan memicu terjadi kebakaran hutan pada beberapa provinsi.

Kebakaran hutan tersebut memicu meluasnya asap dan kabut asap pada sebagian besar wilayah di Indonesia.

Sebaran asap kebakaran hutan akibat kemarau 2019 di Indonesia [BMKG].

Artikel terkait:

Adanya asap kebakaran hutan menyebabkan fenomena cuaca ekstrem berupa terjadinya jarak pandang kurang dari 1 kilometer. Jika ini terjadi di sekitar bandara, biasanya operasional bandara akan di tutup.

Pada 2019 bandara-bandara yang tutup karena adanya asap kebakaran hutan dan lahan sebagaimana dirilis oleh Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub  antara lain:

  • Bandar Udara APT Pranoto Samarinda
  • Bandar Udara Melalan Melalak
  • Bandar Udara Rahadi Oesman Ketapang 
  • Bandar Udara H.Asan Sampit
  • Bandar Udara Sanggu Buntok
  • Bandar Udara Pangsuma, Putussibau
  • Bandar Udara Letung Anambas

 3. Banjir dan tanah longsor

Hal yang cukup ironis pada fenomena cuaca dan ekstrem di Indonesia adalah kekeringan dan banjir dapat terjadi bersamaan pada dua wilayah berbeda.

Pada saat satu wilayah masih mengalami kekeringan, wilayah lainnya justru mengalami banjir. Seperti banjir yang terjadi di Aceh dan Sumatera Utara pada September dan Oktober 2019.

Pada saat ini di Jawa hingga Nusa Tenggara justru masih mengalami kemarau. Secara umum terjadinya banjir dipicu oleh cuaca ekstrem berupa hujan lebat, meski faktor lain seperti sistem drainase dan juga perubahan fungsi lahan turut berperan.
Baca juga:

Data sementara dari http://bnpb.cloud/ jumlah kejadian banjir, longsor dan banjir disertai longsor selama 2019 sebagai berikut:

Cuaca dan Iklim Ekstrem 2019 - banjir longsor
Data sementara dari BNPB kejadian banjir dan longsor yang dipicu cuaca dan iklim ekstrem 2019 


4. Suhu dingin Dieng

Suhu dingin Dieng sebenarnya juga merupakan siklus alami secara meteorologis. Namun viralnya pemberitaan seolah-olah fenomena ini merupakan kejadian cuaca dan iklim ekstrem yang baru terjadi.

Suhu ekstrem dingin ini menyebabkan terbentuknya embun beku yang menutupi hamparan daun di permukaan puncak Dieng, yang terjadi pada Juni 2019.

Banyak masyarakat yang mengajukan pertanyaan mengenai suhu yang mencapai di bawah nol derajat dan juga fenomena embun beku di puncak Dieng ini.

Faktor-faktor yang berperan terbentuknya embun beku yang didahului suhu dingin ekstrem di Dieng antara lain adalah gerak semu matahari, intrusi suhu dingin dan laju penurunan suhu terhadap ketinggian.
Selengkapnya: Embun beku dan suhu dingin ekstrem Dieng, ini faktor penyebabnya 

----000----

Demikian beberapa kejadian Cuaca dan Iklim Ekstrem selama 2019 yang terjadi di Indonesia dan juga di dunia.

Referensi:
  1. WMO: GUIDELINES ON THE DEFINTION AND MONITORING OF EXTREME WEATHER AND CLIMATE EVENTS
  2. BMKG: Prosedur Standar Operasional Pelaksanaan Peringatan Dini,Pelaporan,& Diseminasi Informasi Cuaca Ekstrim.
  3. BMKG: Potensi Kekeringan Meteorologis di Beberapa Wilayah di Indonesia

Post a Comment

27 Comments

  1. Informasinya sangat bermanfaat bang day, waktu saya masih SD tahun 2006 daerah saya juga pernah hujan es, mitosnya kalau mau mengunyah es tersebut maka gigi yang tumbuh akan kuat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah gitu yah. Perlu diuji secara ilmiah nih giginya

      Delete
  2. Informasinya sangat bermanfaat kak

    ReplyDelete
  3. Benar sekali bang day, tahun ini kemarau lebih panjang dari biasanya. Warga disini pada rebutan air kala itu. Teman saya yang ngambil air kebanyakan diamuk sama ibu², padahal itu air kuning yang tidak bisa dipakai minum, cuma buat mandi aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Turut prihatin mas Agus. Smg sekarang sudah banyak hujan yah di sana, jadi masalah air sudah teratas

      Delete
  4. Iya tuh. Hujan es di Jakarta saya juga mengalami.

    ReplyDelete
  5. yang paling saya ingat panasnya disiang hari bang Alhamdulillah ada bakmandi yang berubah fungsi jadi tempat berendam

    ReplyDelete
  6. Edisi kebakaran ini cukup memprihatinkan. Soalnya sampe ada di instagram dengan bikin komik dan animasinya. Semoga kedepannya, tidak terulang lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya 2019 kebakarannya hampir sama dengan 2015

      Delete
  7. kalau udah baca kasus cuaca ekstrem, yakin bahwa global warming itu nyata seperti di artikel sebelumnya yang pernah mas tulis, bukankah begitu?

    kekhawatiran akan terjadi bahwa bumi makin rusak

    ReplyDelete
  8. Dan kini banjir hampir di seluruh pulau jawa, mungkin karena global warming jugakah?

    ReplyDelete
  9. Selain banjir, Bandung juga di sebagian tempat kadang suka terjadi hujan es.

    ReplyDelete
  10. Suhu dingin tahun ini bener-bener bikin beku. Saya yang terakhir alergi 3 tahun yg lalu, tahun ini kambuh lagi dan harus konsumsi obat allergi tiap maghrib. Mari kita jaga bumi, jangan egois pake energi yang bisa membuat kita bergerak cepat/berpindah cepat/praktis tapi tidak memperdulikan masa depan bumi untuk anak dan cucu. gak kasian apa di 10-20 tahun mendatang mereka akan merasakan panas yang lebih dari yang kita rasakan sekarang.

    ReplyDelete
  11. Nice Info Bang Day... Kalau menurut info yang saya dengar, suhu udara di bumi makin tahun makin naik karena pemasan global... Bang day punyakah grafik peningkatannya saya kepo Bang... bisa jadi ide artikel...

    ReplyDelete
  12. dah berlaku di tahun 2020 tepat malam sampai siang tahun baru, jakarta banjir parah :D

    ReplyDelete
  13. Sekarang cuaca ekstrem juga ada disini, hujan terus dari sore sampai tengah malam, tahu² besok banjir..😰

    ReplyDelete
  14. saya tahunya sejauh ini suhu ekstrem yang ada di dieng itu sih, sampai jadi butiran salju gitu ya, sempat nyimak beritanya juga.

    ReplyDelete

  15. Selama 2019 kemarau yang paling extrem yaa bang. Bahkan ada yang meramalkan kemarau panjang sampai 2021. Meski pada kenyataannya 2020 Cuaca Extremnya Banjir Bandang malahan.😄😄


    Thanks bang tentang ulasan cuaca dari awal 2019 hingga akhir.😄😄

    ReplyDelete
  16. kebanyakan kayaknya gelombang panas. kalau suhu dingin relatif kali ya menyesuaikan dengan daerah dan imbas dari fenomena yang terjadi.

    ReplyDelete
  17. untuk 2020 udah ada om utk infonya? hehe

    ReplyDelete
  18. Musim kemarau tahun 2019 emang panjang ya. Susah air, sampai rebutan.
    Akhirnya saya bikin sumur gali depan rumah. Alhamdulillah 4 meter sudah banyak keluar air dan bagus dikonsumsi juga.
    Kayaknya sumur gali ini jadi salah satu pencapaian besar saya di 2019.
    Sekarang ngga khawatir lagi musim kemarau mendatang.

    ReplyDelete
  19. Kalo suhu panas, aku ga bakal kuat. Tp suhu ekstreme dingin, aku pgn ngerasain :D. Mungkin Krn aku suka banget dingin. Suami dulu sempet ngerasain suhu winter di Finlandia sampe minus 30. Orang2 dilarang kluar sih jadinya. Tp pgn tau aja itu kayak apa. .

    Cuaca skr jd ga menentu gini ya mas? Tahun lalu aku ke Jepang pas winter, dan suhunya LBH hangat. Padahal itu peak nya winter. Tahun ini, sampe tgl skr aja, salju msh tipis di daerah shirakawa, yg harusnya dulu udh tebel banget :(. Makanya suka sedih kalo ke negara winter, tp ternyata suhu ga sedingin yg diharepin. Aku semangat kalo kena dingin, dan lgs lemes kalo panas

    ReplyDelete
  20. kemarin itu di Pinrang PAre dan Barru sempat heboh bang sampai anak-anak pada libur karena takut ama angin monsom he he apalagi ditambah banyak nya rumor disosial media

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon tidak meletakkan link hidup yah.