Keseruan Film The Day After Tomorrow dan Pro Kontra Ahli Perubahan Iklim Dunia

Climate4life.info - The Day After Tomorrow adalah film fiksi ilmiah tahun 2004 yang menggambarkan berbagai dampak pemanasan global yang terjadi begitu cepat.  

Sebagai akibat langsung dari pemanasan global, bencana dari "badai super"  pun dimulai, meskipun ada peringatan serius dari ahli iklim Jack Hall (Dennis Quaid).

Cover film The Day After Tomorrow
Gambar:  https://medium.com/

Badai super tersebut memicu efek domino terjadinya bencana alam di seluruh dunia, dan Hall dan krunya harus melakukan perjalanan dengan berjalan kaki dari Philadelphia ke New York untuk menyelamatkan putranya, Sam (Jack Gyllenhaal).

Film The Day After Tomorrow ini diangkat berdasarkan buku The Coming Global Superstorm yang ditulis oleh Art Bell dan Whitley Strieber.



Kontroversi dalam The Day After Tomorrow

Film ini menerima beberapa kontroversi pada saat rilis karena penggambaran bencana iklim yang dianggap tidak akurat. Tak urung Dr. Andrew Weaver, pemodel iklim terkemuka Kanada dan Dr. Gavin Schmidt, ahli klimatologi NASA memberikan kritik tajamnya.


Zaman Es Baru

The Day After Tomorrow dibuka dengan penemuan ilmiah baru oleh ahli paleoklimatologi Jack Hall, yang diperankan oleh Dennis Quaid.

Setelah perjalanan yang sangat mengerikan untuk mengumpulkan inti es Antartika, ia menemukan bukti perubahan iklim yang sebelumnya tidak diketahui yang terjadi sepuluh ribu tahun yang lalu.


Karena film ini berlatar awal tahun 2000-an, dan inti es yang menghasilkan ratusan ribu tahun data iklim telah dipelajari secara ekstensif sejak tahun 1960-an , tampaknya tidak masuk akal bahwa peristiwa iklim global baru-baru ini dan dramatis seperti itu sebelumnya tidak diperhatikan oleh para ilmuwan.

Namun, kesalahan langkah ini dapat dimaafkan, karena penemuan baru merupakan elemen penting dari banyak film fiksi ilmiah.

Jack melanjutkan dengan menggambarkan perubahan iklim kuno ini. Saat dunia keluar dari periode glasial terakhir, ia menjelaskan, lapisan es yang mencair menambahkan begitu banyak air tawar ke Samudra Atlantik sehingga pola sirkulasi laut tertentu terhenti. Karena sirkulasi termohalin merupakan sumber utama panas untuk permukaan benua, bola dunia jatuh kembali ke zaman es. 

Penggambaran Jack tentang peristiwa itu sangat akurat: perubahan iklim yang tiba-tiba memang terjadi sekitar sepuluh ribu tahun yang lalu, dan kemungkinan besar disebabkan oleh mekanisme yang ia gambarkan. Bagi para ilmuwan, ini dikenal sebagai Dryas Muda .

Pendakian dunia dari zaman es terakhir tidak mulus dan bertahap; alih-alih, itu diselingi oleh lonjakan suhu ditambah dengan kembalinya tiba-tiba ke kondisi glasial. Dryas Muda - dinamai spesies bunga yang serbuk sarinya diawetkan di inti es selama acara tersebut - adalah periode terakhir pendinginan mendadak sebelum interglasial sepenuhnya mengambil alih.

Data inti es di seluruh dunia menunjukkan penurunan suhu global yang relatif cepat sekitar sebelas ribu tahun yang lalu. Kondisi glasial berlangsung selama kira-kira satu milenium sampai deglaciation dilanjutkan.

Hipotesis utama penyebab Dryas Muda melibatkan masuknya air tawar secara tiba-tiba dari Lapisan Es Laurentide yang mencair di Amerika Utara ke Samudra Atlantik. Gangguan pada sirkulasi Atlantik Utara ini kemungkinan menyebabkan pembentukan air dalam Atlantik Utara, sebuah proses yang memasok panas dalam jumlah besar ke Eropa utara, terhenti.

Pendinginan regional yang substansial memungkinkan gletser di Eropa meluas. Es memantulkan sinar matahari, yang memicu pendinginan lebih lanjut melalui umpan balik es-albedo. Namun, perubahan orbital yang mengontrol siklus glasial akhirnya mengalahkan umpan balik ini. Pemanasan kembali, dan periode interglasial saat ini dimulai.

Sementara diskusi Jack Hall tentang Younger Dryas secara luas akurat, proyeksinya untuk masa depan tidak masuk akal. Dia menegaskan bahwa, karena contoh terbaru dari pemanasan skala besar memicu kondisi glasial, peristiwa pemanasan global yang saat ini sedang berlangsung juga akan menyebabkan zaman es.

Pada konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa, ia mengklaim bahwa hasil ini hampir pasti dan "hanya masalah waktu". Karena itu terjadi di masa lalu, dia beralasan, itu pasti akan terjadi sekarang. Jack tampaknya lupa bahwa setiap peristiwa iklim itu unik: meskipun melihat ke masa lalu dapat berguna untuk memahami sistem iklim saat ini, hal itu tidak memberikan analogi yang sempurna yang menjadi dasar prediksi kita.


Perbedaan dalam pengaturan benua, keseimbangan energi awal, dan lapisan es global, untuk menyebutkan beberapa faktor, menjamin bahwa tidak ada dua perubahan iklim yang akan berkembang secara identik.

Selain itu, pernyataan Jack tentang kemungkinan penghentian termohalin yang akan segera terjadi karena pemanasan global bertentangan dengan pemahaman ilmiah saat ini. Saat dunia terus menghangat, dan lapisan es Greenland terus mencair, sirkulasi Atlantik Utara mungkin akan melambat karena air tawar yang ditambahkan.

Pengaruh pendinginan yang dihasilkan di beberapa bagian Eropa mungkin masih akan diliputi oleh pemanasan akibat gas rumah kaca . Namun, penutupan total formasi perairan dalam Atlantik Utara sangat tidak mungkin terjadi dalam abad ini. Tidak jelas apakah penutupan akhirnya mungkin, sebagian besar karena ada lebih sedikit es daratan yang tersedia untuk mencair daripada yang ada selama Dryas Muda.

Jika peristiwa seperti itu benar-benar terjadi, itu akan memakan waktu berabad-abad dan masihtidak akan menyebabkan zaman es – sebaliknya, itu hanya akan membatalkan beberapa pemanasan rumah kaca yang telah terjadi. Pengaruh pendinginan hanya mengurangi keseimbangan energi global dengan jumlah tertentu dari nilai awalnya; mereka tidak mengubah iklim menjadi keadaan yang telah ditentukan sebelumnya di mana pun itu dimulai.

Namun demikian, The Day After Tomorrow terus menggambarkan penghentian total sirkulasi termohalin Atlantik dalam hitungan hari, diikuti oleh penurunan tiba-tiba ke zaman es global yang didorong oleh fenomena meteorologi yang mustahil secara fisik.


Badai

Masih banyak pertanyaan tentang Zaman Es, tetapi komunitas ilmiah cukup percaya diri bahwa siklus reguler periode glasial dan interglasial yang terjadi selama tiga juta tahun terakhir diprakarsai oleh perubahan orbit Bumi dan diperkuat oleh umpan balik siklus karbon.


Meskipun perubahan orbital ini telah ada sejak pembentukan Bumi, mereka hanya dapat menyebabkan zaman es jika massa daratan yang cukup hadir di garis lintang tinggi, seperti yang terjadi belakangan ini. Ketika periode glasial dimulai, perubahan dalam distribusi spasial dan temporal sinar matahari mendukung pertumbuhan gletser di Belahan Bumi Utara.

Gletser ini memantulkan sinar matahari, yang mengubah keseimbangan energi planet ini. Pendinginan yang dihasilkan menurunkan konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer, melalui mekanisme seperti penyerapan oleh air laut yang dingin dan perluasan lapisan es, yang menyebabkan lebih banyak pendinginan.

Zaman es dalam The Day After Tomorrow memiliki asal yang lebih aneh. Setelah penutupan termohalin, jaringan badai salju besar berbentuk badai, yang meliputi seluruh benua, menyimpan cukup salju untuk memantulkan sinar matahari dan menciptakan zaman es dalam hitungan hari. 

Seolah itu belum cukup, udara di mata setiap badai cukup dingin untuk membekukan orang secara instan, menempatkan karakter dalam bahaya besar. Teman Jack, Terry Rapson, seorang ahli iklim dari Inggris, menjelaskan bahwa udara dingin dari puncak troposfer turun begitu cepat di mata setiap badai sehingga tidak menghangat seperti yang diharapkan. 


Dia memperkirakan bahwa udara harus -150°F (kira-kira -100°C) atau lebih dingin, karena langsung membekukan saluran bahan bakar di helikopter.

Ada dua masalah utama dengan deskripsi badai ini. Pertama, tropopause (bagian tertinggi dan terdingin dari troposfer) rata- rata -60 °C , dan tidak ada yang mencapai -100 °C. Kedua, mata badai – dan mungkin badai salju berbentuk badai – memiliki tekanan terendah di mana pun dalam badai . 

Karakteristik mendasar ini menunjukkan bahwa udara harus naik di mata setiap badai salju, tidak turun dari tropopause.

Kemudian dalam film tersebut, ilmuwan NASA Janet Tokada memantau badai menggunakan data satelit. Dia mencatat bahwa suhu menurun dalam badai "dengan kecepatan 10 derajat per detik". Apakah pengukurannya dalam Fahrenheit atau Celsius, laju perubahan ini tidak masuk akal.

Dalam waktu kurang dari satu menit (yang kemungkinan lebih sedikit waktu yang dibutuhkan untuk pembacaan satelit) udara akan mencapai nol mutlak, suhu hipotetis di mana semua gerakan berhenti.

Kesimpulannya, ada banyak masalah dengan sistem badai seperti yang disajikan dalam film, hanya beberapa yang telah dirangkum di sini. Seseorang dapat yakin bahwa fenomena meteorologi yang menakutkan seperti itu tidak dapat terjadi di dunia nyata.


Kenaikan Permukaan Laut

Sebelum badai salju dimulai, peristiwa cuaca ekstrem – mulai dari angin topan hingga tornado hingga hujan es raksasa – melanda dunia. Disertai dengan bencana ini adalah kenaikan permukaan laut yang cepat.

Sementara pemanasan global akan menaikkan permukaan air laut, perubahannya diperkirakan akan sangat bertahap. Perkiraan terbaru memproyeksikan kenaikan 1-2 meter pada tahun 2100 dan puluhan meter pada abad-abad berikutnya. Sebaliknya, The Day After Tomorrow menunjukkan laut naik "25 kaki dalam hitungan detik" di sepanjang pantai Atlantik Amerika Utara. 

Peristiwa ini bukan karena tsunami, atau gelombang badai badai; itu diasumsikan sebagai hasil dari pencairan lapisan es Greenland.

Saat film berlanjut dan zaman es dimulai, permukaan laut akan turun. Alasan untuk perubahan ini ada dua: pertama, penurunan suhu global menyebabkan air laut menyusut; kedua, pertumbuhan gletser di belahan bumi utara mengunci banyak es yang seharusnya ada sebagai air cair di lautan. 

Namun, ketika astronot melihat Bumi dari luar angkasa di dekat akhir film, garis pantai setiap benua sama seperti sekarang. Mereka belum diubah oleh kenaikan 25 kaki karena pemanasan atau penurunan yang lebih besar yang diperlukan pendinginan.

Karena tidak ada air tambahan yang ditambahkan ke Bumi dari luar angkasa, mempertahankan permukaan laut dengan cara ini secara fisik tidak mungkin.



Pemodelan Iklim

Sejak Perang Dunia Kedua, kekuatan komputer yang terus meningkat telah memungkinkan para ilmuwan iklim untuk mengembangkan model matematis dari sistem iklim.

Karena tidak ada banyak Bumi untuk melakukan eksperimen iklim terkontrol, komunitas ilmiah telah memilih planet virtual sebagai gantinya. Ketika dikalibrasi, diuji, dan digunakan dengan hati-hati, model iklim global ini dapat menghasilkan proyeksi perubahan iklim yang berharga selama beberapa abad mendatang. 


Sepanjang film The Day After Tomorrow, Jack dan rekan-rekannya mengandalkan model seperti itu untuk memprediksi bagaimana sistem badai akan berkembang. Namun, representasi film tentang pemodelan iklim tidak akurat dalam banyak hal.

Pertama, Jack mencoba memprediksi perkembangan badai selama beberapa bulan ke depan, yang tidak mungkin dimodelkan secara akurat menggunakan teknologi saat ini. Model cuaca, yang memproyeksikan kondisi atmosfer awal ke masa depan, hanya dapat diandalkan selama satu atau dua minggu: setelah waktu ini, sifat cuaca yang kacau menyebabkan kesalahan pembulatan kecil untuk sepenuhnya mengubah hasil prediksi. 

Di sisi lain, model iklim memperhatikan nilai rata-rata dan kondisi batas selama beberapa dekade, yang tidak terpengaruh oleh prinsip-prinsip teori chaos. Dengan kata lain, pemodelan cuaca seperti memprediksi hasil lemparan dadu tunggal berdasarkan bagaimana dadu dilempar; pemodelan iklim seperti memprediksi hasil bersih dari seratus lemparan dadu berdasarkan bobot dadu.

Namun, pertanyaan Jack ada di antara keduanya: dia memprediksi perilaku yang tepat dari sistem cuaca dalam skala waktu yang relatif lama. Sampai komputer menjadi jauh lebih tepat dan kuat, latihan ini sama sekali tidak dapat diandalkan.

Selanjutnya, karakter membuat perbedaan yang tampaknya sewenang-wenang antara "model perkiraan", "model paleoklimat", dan "model grid". Di dunia nyata, model iklim dikategorikan berdasarkan kompleksitas, bukan berdasarkan tujuan. 

Misalnya, GCM (Model Sirkulasi Umum) mewakili sebagian besar proses dan biasanya memiliki resolusi tertinggi, sedangkan EMIC (Model Sistem Bumi Kompleksitas Menengah) menyertakan lebih banyak perkiraan dan berjalan pada resolusi yang lebih rendah. 

Semua jenis model iklim dapat digunakan untuk proyeksi (istilah yang lebih disukai untuk "perkiraan" karena hasil pemanasan global bergantung pada skenario emisi), tetapi hanya diberikan kepercayaan jika mereka dapat secara akurat mensimulasikan peristiwa paleoklimat seperti siklus glasial. Semua model termasuk "grid", yang mengacu pada jaringan sel tiga dimensi yang digunakan untuk membelah permukaan bumi virtual,

Namun demikian, Jack mulai bekerja mengubah "model paleoklimat" menjadi "model perkiraan" sehingga dia dapat memprediksi jalur badai. 


Kemungkinan konversi ini melibatkan pembangunan grid resolusi tinggi baru dan menambahkan lusinan proses iklim baru ke model, tugas yang akan memakan waktu berbulan-bulan hingga bertahun-tahun oleh tim ilmuwan yang besar. Namun, Jack tampaknya memiliki kemampuan pemrograman manusia super: dia menulis semua kode sendiri dalam 24 jam!

Setelah selesai, dia memutuskan untuk beristirahat sampai simulasi selesai berjalan. Di dunia nyata, ini akan memakan waktu setidaknya seminggu, tetapi rekan-rekan Jack membangunkannya setelah hanya beberapa jam.

Terbukti, lab mereka memiliki akses ke sumber daya komputasi yang lebih kuat daripada apa pun yang dikenal sains saat ini. Kemudian, rekan-rekan Jack menyerahkan "hasilnya" pada selembar kertas. 

Output model iklim nyata datang dalam bentuk terabyte tabel data, yang dapat dikonversi ke peta digital, animasi, dan plot waktu menggunakan perangkat lunak khusus. Model Jack tampaknya hanya mengeluarkan beberapa angka, dan apa yang dirujuk oleh angka-angka ini di luar pemahaman.

Jika The Day After Tomorrow ditetapkan beberapa ratus tahun di masa depan, keterampilan pemodelan para ilmuwan iklim dan kekuatan komputer yang tersedia bagi mereka mungkin masuk akal.

Memang, akan sangat menarik untuk dapat membangun, menjalankan, dan menganalisis model secepat dan seakurat Jack dan rekan-rekannya. Sayangnya, di masa sekarang, bidang pemodelan iklim bekerja sangat berbeda.


Resume

Film ini menggambarkan penghentian tiba-tiba sirkulasi termohalin karena pemanasan global, sebuah peristiwa yang menurut para ilmuwan iklim sangat tidak mungkin, dan sangat melebih-lebihkan tingkat keparahan dan laju pendinginan yang dihasilkan.

Ketika zaman es baru dimulai dalam hitungan hari, itu bukan disebabkan oleh mekanisme terkenal yang memicu periode glasial di masa lalu – melainkan badai besar dengan karakteristik fisik yang mustahil secara radikal mengubah kondisi atmosfer.

Lapisan es Greenland yang mencair menyebabkan lautan naik pada tingkat yang tak terbayangkan, tetapi ketika zaman es dimulai, permukaan laut tidak turun seperti yang ditentukan oleh hukum fisika. 



Pendukung Film The Day After Tomorrow

Selain kritik, terdapat juga pakar iklim yang memberikan review positif. Adalah Stefan Rahmstorf adalah profesor fisika lautan di Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim di Jerman.

Menurutnya kita semua jelas tahu ini adalah film bencana dan bukan dokumenter ilmiah, pembuat film juga berusaha menampilkan sisi artistik. Film ini menampilkan beberapa latar belakang yang  benar di mana manusia memang penyebab perubahan iklim dan ini adalah eksperimen yang cukup berbahaya, termasuk beberapa risiko perubahan yang tiba-tiba dan tidak terduga. 

Pengetahuan kita tentang sistem iklim masih agak terbatas, dan kita mungkin akan melihat beberapa kejutan saat eksperimen kita dengan atmosfer terungkap. Memang sangat kecil kemungkinannya kita akan melihat perubahan sirkulasi laut besar dalam beberapa dekade mendatang.

Setidaknya sebagian besar ilmuwan berpikir ini hanya akan menjadi risiko yang lebih serius menjelang akhir abad ini. Konsekuensinya tentu tidak akan sedramatis "badai super" yang digambarkan dalam film tersebut. 


Namun demikian, perubahan besar dalam sirkulasi laut adalah risiko dengan konsekuensi serius dan sebagian tidak dapat diprediksi, yang harus kita hindari. Bahkan tanpa peristiwa seperti perubahan sirkulasi laut pun, perubahan iklim cukup serius untuk menuntut tindakan antisipasi nyata.

Akan menjadi kesalahan dan tidak adil jika para ilmuwan  menganggap film ini sebagai omong kosong. Penontonnya tidak akan mengacaukan fiksi dalam film dengan kenyataan yang. Film ini justru dapat membangkitkan minat mereka terhadap topik perubahan iklim, dan mereka bisa jadi lebih memperhatikan ketika perubahan iklim yang nyata dan kebijakan iklim akan dibahas di masa depan.

Pembuat film sendiri cukup terbuka menyebutkan bahwa fakta yang tersaji dalam fim Film The Day After Tomorrow bukan skenario yang realistis secara ilmiah. 

Materi publisitas yang disediakan oleh perusahaan film Fox menggambarkan bahwa ketika para ilmuwan berbicara tentang perubahan iklim yang tiba-tiba, itu berarti lima atau sepuluh tahun, tetapi karena alasan dramatis semuanya dikompres menjadi beberapa minggu. 

Sutradara Roland Emmerich juga mengatakan bahwa dia sangat sadar bahwa hal-hal tidak dapat terjadi dalam waktu sesingkat itu dan bahwa dia tahu perbedaan antara cuaca dan iklim, tetapi mereka harus membangun teori pribadi mereka sendiri dan meringkasnya  ke dalam format film blockbuster dalam durasi dua jam. 

Untuk menggambarkan efek dramatis dari bencana iklim besar dalam rentang waktu yang singkat, mereka hanya mengambil cuaca ekstrem yang diketahui – tornado, gelombang badai, siklon, badai hujan es dan badai salju – dan memperkuatnya.


Demikian ulasan perubahan iklim dan dampaknya dalam film The Day After Tomorrow meski terdapat pro dan kontra dari pakar iklim dunia.


Diterjemahkan secara bebas dari:
https://climatesight.org/2012/04/26/the-day-after-tomorrow-a-scientific-critique/
http://www.pik-potsdam.de/~stefan/tdat_review.html alert-info

Dukung Kami
Jika menurut anda artikel ini bermanfaat, maukah mentraktir saya secangkir kopi?

Post a Comment

1 Comments

  1. The Day After Tomorrow...jadi penasaran nonton filmnya...gejala-gejala alam yang divisualisasi dalam film ini boleh juga...

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon tidak meletakkan link hidup yah.